pelantar.id – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat  (PUPR) meluncurkan aplikasi Subsidi Checking di Auditorium Kementerian PUPR, Jakarta, Jumat (21/12/18). Aplikasi ini akan membantu pengembang dan perbankan dalam mengecek calon pembeli rumah subsidi, apakah sebelumnya telah menerima bantuan dari pemerintah atau tidak.

Direktur Utama Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) Kementerian PUPR, Budi Hartono menjelaskan, aplikasi subsidi checking berbeda dengan aplikasi BI checking yang sudah ada.

“Jadi subsidi checking ini hanya untuk verifikasi bahwa dia belum pernah mendapat subsidi perumahan dari pemerintah atau sudah. Sedangkan kalau BI checking (untuk mengetahui apakah) pernah akses kredit perbankan seperti apa macet atau tidak,” kata Budi usai acara peluncuran.

Baca Juga :   Cara Bersihkan Sampah di WhatsApp Tanpa Menghapus File Penting

Seperti diketahui, salah satu syarat untuk mendapatkan fasilitas subsidi dari pemerintah, baik itu Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP), Subsidi Selisih Bunga (SSB) maupun Subsidi Bantuan Uang Mukan (SBUM), haruslah belum pernah mendapatkan fasilitas serupa sebelumnya.

“Aplikasi ini sangat bermanfaat untuk perbankan. Bank jadi lebih enak sebelum dia masuk ke proses sebelumnya yang sedikit sudah terlihat dia calon konsumen patut atau tidak mendapatkan subsidi,” katanya.

Untuk mengakses aplikasi ini, perbankan atau pengembang cukup mengakses laman checking.ppdpp.id. Setelah itu, tinggal masukkan nomor kartu tanda penduduk ke dalam data.

Bila diketahui bahwa belum pernah menerima fasilitas sebelumnya, nantinya akan ada keterangan yang menyebutkan Anda berhak mengajukan KPR rumah sejahtera.

Baca Juga :   Persediaan Minyak Mentah AS Meningkat 6,3 Juta Barel

*****

Sumber : Kompas.com