Yosef Adi Prasetyo

pelantar.id – Dewan Pers meminta media massa tidak mengambil informasi yang sedang viral di media sosial dan menjadikannya berita. Pasalnya, informasi viral tersebut belum teruji kebenarannya.

“Jangan mengambil hal-hal yang sedang viral di medsos menjadikannya sebuah berita,” kata Ketua Dewan Pers, Yosep Adi Prasetyo pada Seminar Bertajuk Peran Pers Dalam Mendorong Pemilu Berkualitas di Bandung, Rabu (20/3/19).

Yosef mengatakan, informasi viral yang ada di ranah media sosial belum bisa dipastikan kebenarannya sehingga media massa harus hati-hati terhadap hal tersebut.

Yosep menuturkan, tiga pekan lalu Dewan Pers memberikan hukuman kepada sebuah media massa yang membuat berita tentang salah satu calon wakil presiden dari informasi viral di media sosial.

Baca Juga :   Pabrik Rokok, Investasi Pertama di Kawasan FTZ Tanjungpinang

“Kami menghukum media massa yang memberitakan berita bahwa KH Maruf Amin akan mundur jadi wapres dan digantikan Ahok. Ternyata itu berita hoaks, sumbernya dari informasi viral. Kita panggil medianya tersebut kita hukum keras dan mereka membuat permintaan maaf,” kata dia.

Oleh karena itu, Yosep menekankan agar media massa bisa membedakan mana informasi fakta atau jelas kebenarannya dan mana yang hoaks.

Dewan Pers, meminta media massa agar berhati-hati menggunakan informasi dari media sosial.

“Perlakukan apa yang ada di media sosial hanya sebagai sebuah ‘informasi’,” kata Yosef.

Lakukan Verifikasi dan Konfirmasi

Ia mengatakan, boleh saja informasi viral menjadi bahan awal untuk menulis berita. Tapi info tersebut tetap harus diverifikasi atas kebenaran faktualnya dan lakukan konfirmasi kepada pihak-pihak yang harus dikonfirmasi.

Baca Juga :   Pemprov Papua Dapat 10 Persen Saham PT Freeport

“Hal ini dilakukan untuk mencegah munculnya hoaks. Karena inti dari jurnalisme adalah verifikasi, verifikasi, verifikasi,” ujarnya.

Menurut Yosef, mayoritas wartawan saat ini ternyata memilih jalan paling mudah untuk menulis. Tak sedikit wartawan sekarang ini yang menemukan ide berita sekaligus memverifikasi sebuah fakta hanya dengan mengandalkan media sosial.

*****

Sumber : Antara