Pelantar.id – Direktur Utama (Dirut) bright PLN Batam, Nyoman S. Astawa, menerima kunjungan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Batam, Jumat (23/4/April 2021) di Kantor Korporat bright PLN.

Pertemuan ini menjadi ajang silaturahmi dan perkenalan Dirut bright PLN Batam dengan HIPMI.

Dalam kesempatan tersebut Nyoman mengucapkan terima kasih atas kunjungan dari ketua dan anggota HIPMI dan siap mendukung pengembangan usaha di Batam melalui empat tugas utama.

“Kami sebagai penyedia energi listrik di Batam memiliki empat tugas pokok memenuhi kebutuhan pelanggan. Yang pertama dari segi kecukupan daya listrik, kedua accessibility atau jaringan yang siap menjangkau seluruh pelanggan, ketiga tarif yang kompetitif sehingga dapat menarik investor untuk menanamkan modal dan yang keempat adalah keandalan dalam menyediakan listrik,” papar Nyoman.

Baca Juga :   CGV dan Cinema XXI Siapkan Protokol Kesehatan Saat Bioskop Dibuka

Nyoman menambahkan bawa bright PLN Batam juga berkomitmen untuk mendukung penggunaan energi baru terbarukan dalam penyediaan tenaga listrik.

Sesuai dengan target Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo dimana pada tahun 2025 bauran energi baru terbarukan (EBT) sebesar 23%.

“Pertemuan ini merupakan pertemuan pertama tapi bukan yang terkahir, semoga kedepannya silaturahmi dan sinergi baik kita selalu terjaga. Mari bersama bright PLN Batam dan HIPMI saling support dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Batam,” harap Nyoman.

Ketua HIPMI Batam, Louis Lui, mengatakan, HIPMI siap mengambil peran untuk berkontribusi dalam penguatan sektor ekonomi di Batam.

Ia berharap pertemuan ini dapat membuka peluang kerjasama yang lebih intensif antara bright PLN Batam dan HIPMI.

Baca Juga :   Pemkab Karimun Alokasikan Rp5,9 M Plus BPJS untuk Insentif RT RW

“Sesuai dengan pesan dari HIPMI pusat, kami sebagai perwakilan HIMPI di daerah harus meningkatkan kolaborasi dan atensi ke perusahaan BUMN, BUMS atau pemerintahan, termasuk bright PLN Batam,” kata Louis.

Louis juga berpendapat bahwa Batam adalah wilayah yang memiliki potensi bagus untuk pengembangan investasi. Namun menurutnya masih ada beberapa kendala yang menyebabkan investasi terhambat.

“Listrik memiliki peranan yang cukup penting dalam perkembangan investasi, namun perlu dilihat juga ada beberapa hal lain yang harus kita pertimbangkan jika ingin investasi di Batam lebih maju. Diantaranya, UMK, kemudahan perizinan, biaya produksi dan sebagainya. Berangkat dari permasalahan ini kami berharap semua pihak dapat berkolaborasi demi iklim invenstasi yang maju di Batam,” tutup Louis.

Baca Juga :   Sejarah Melayu di Kampung Tua Tanjung Uma