Pelantar.idMenteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI, Sandiaga Uno, meminta agar Pulau Penyengat menjadi ikon pariwisata halal dan ekonomi kreatif di Provinsi Kepri.

Sandiaga mengaku sangat terkesan dengan kandungan nilai-nilai sejarah, budaya, dan spiritualitas yang ada di Pulau Penyengat.

“Ini adalah salah satu ikon pariwisata halal yang kita kedepankan dan ternyata produk-produk ekonomi kreatifnya punya potensi untuk kita kembangkan,” katanya.

Menurutnya, Pulau Penyengat sebagai pariwisata halal tidak terlepas dari fakta bahwa Penyengat pernah menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Riau-Lingga. Sehingga hal itu bisa menjadi aspek sejarah religi yang kuat.

Pada kesempatan tersebut Menparekraf mencoba berbagai penganan khas Pulau Penyengat. Seperti air dohot, deram-deram, dan nasi dagang. Dirinya juga menerima kerajinan tangan karya GenPi Kepri yaitu pajangan cogan, tanjak, dan kaos bergambar Mesjid Sultan Riau.

Baca Juga :   500 Pesawat Lion Air Group Diperbaiki di Batam

Menparekraf juga memberikan nama baru untuk bentor di Penyengat dengan nama Bengat yang merupakan kepanjangan dari becak Penyengat. Nama itu dipilih Sandiaga untuk memperkuat branding kendaraan andalan para turis di pulau Penyengat.

Kedepannya, Sandiaga memproyeksikan akan mengembangkan pulau Penyengat sesuai dengan prinsip 3S, yaitu Spritual, Serenity, and Sustainability.

“Kita ingin wisatawan nusantara bisa menikmati kekayaan sejarah yang ada disini, saya sangat yakin dengan potensi pariwisata yang ada di Kepulauan Riau bisa dimanfaatkan secara maksimal,” kata Sandiaga.

Gubernur Kepri, Ansar Ahmad, mengatakan, saat ini pihaknya sudah merencanakan berbagai penataan untuk memperindah pulau Penyengat. Diperkirakan anggaran yang akan dihabiskan untuk penataan pulau Penyengat berkisar Rp 130 miliar. Saat inipun Islamic Development Bank sudah memberikan bantuan Rp 15 miliar untuk penataan pulau Penyengat.

Baca Juga :   Sebanyak 946 Anggota KPPS di Kepri Reaktif Covid-19

“Semoga ketika pak menteri nanti berkunjung lagi ke pulau Penyengat sudah jauh lebih indah dari yang sekarang,” ujar Gubernur Ansar.