pelantar.id – Singapura sudah dikenal sebagai salah satu negara yang menerapkan aturan ketat bagi masyarakatnya. Meludah sembarangan atau merokok di tempat yang ada larangan merokok, kita bisa dikenai denda maksimum 1000 dolar Singapura atau 10 juta rupiah.

Sekarang, Negeri Singa itu memberlakukan jenis denda tak kalah tegas demi mendisiplinkan para pengguna jalan yang membandel. Kementerian Dalam Negeri Singapura (MHA), Kamis (21/2/19) lalu mengumumkan menaikkan tarif denda bagi pengendara motor, pengguna sepeda dan pejalan kaki per April 2019 demi memastikan agar lalu lintas menjadi efektif.

Aturan ini dikeluarkan sebagai bentuk pencegahan atas semakin meningkatnya tren pelanggaran lalu lintas di Singapura

“Penting untuk menghentikan mengemudi yang tidak berkendara dengan aman, sebelum kecelakaan serius terjadi dan orang-orang terbunuh atau terluka,” kata MHA lewat rilisnya.

Denda bagi para pengendara motor di Singapura terakhir kali dikaji tahun 2000. Kini rincian denda yang ditetapkan sangat detail, seperti terlihat dari cuitan yang ditampilkan @Sanjiv_Janjire. Jika pengemudi berbalik arah dengan menggunakan U-turn ilegal, maka dendanya maksimal 100 Dolar Singapura atau sekitar satu juta Rupiah.

Baca Juga :   Ragam Kuliner Terenak di Dunia, Rendang Masih Jawara

Sebagai perbandingan, pengemudi kendaraan berat dapat dikenai denda hingga S$150 atau berkisar Rp1.560.00.

Pelanggaran yang dikenai enam poin seperti mengemudi di bahu jalan tol dapat dihukum dengan denda hingga sebesar S$ 250 (Rp2.601.000), sedangkan mereka yang dikenai delapan atau sembilan poin, misalnya mengemudi secara abai dengan tidak memberi peringatan yang logis ke pengguna jalan lainnya, dapat dihukum denda sebesar maksimal S$ 400 atau sekitar Rp4.163.000.

Sanksi paling mahal adalah jika pelanggar dikenai 12 poin, misalnya tidak berhenti ketika ada tanda lampu merah. Penaltinya bisa mulai dari S$ 400 untuk pengemudi kendaraan ringan, hingga S$ 500 atau Rp5.200.000 untuk pengendara mobil berat.

“Tilang untuk pelanggaran yang dilakukan oleh pengemudi kendaraan berat meningkat lebih dari pada pengemudi kendaraan ringan. Karena “kendaraan berat lebih cenderung menyebabkan kematian atau cedera serius ketika terlibat dalam kecelakaan,” sebut MHA.

Penerapan kamera digital untuk menekan pelanggaran lalu lintas di Singapura. (net)

Sanksi bagi Pejalan Kaki

Baca Juga :   Sail Anambas to Natuna, Menjual Surga Wisata di Ujung Utara

Bukan hanya pengendara, denda bagi pejalan kaki juga akan bertambah untuk pertama kalinya setelah 20 tahun. Pengguna trotoar yang melanggar aturan umum, misalnya menyeberang sembarangan yang sebelumnya didenda S$ 20 lewat aturan baru ini bisa terkena denda hingga S$ 50 atau sekitar Rp500.000.

Bila pejalan kaki melanggar aturan di jalan bebas hambatan, misalnya seperti memasuki terowongan jalan tol dengan berjalan kaki maka harus bersiap dihukum dengan denda S$ 75 setara Rp780.000, dari yang sebelumnya ditetapkan sekitar S$ 30.

Pengendara sepeda juga akan dihukum jika tidak mengenakan helm atau gagal berhenti di lampu lalu lintas. Sanksi yang diberikan adalah membayar sebesar S$ 75, naik dari yang sebelumnya dari S$ 20.

*****

Sumber : Tempo.co