Pelantar.id _Bright PLN Batam ikut serta dalam Acara Peringatan Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) tingkat Kota Batam yang diselenggarakan di Sungai Bengkong, Kelurahan Sadai, Kecamatan Bengkong, Batam, Jumat 21 Februari 2020.

Sejumlah pegawai bright PLN Batam dari berbagai divisi turut serta dalam gotong royong bersih sungai.

Selain itu, kegiatan juga diisi dengan penanaman 200 pohon ketapang kencana dan Workshop Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Penanganan sampah Plastik.

Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad membacakan sambutan Wali Kota Batam (Rudi), mengenai sejarah ditetapkannya 21 Februari sebagai hari peduli sampah nasional. Yaitu kenangan kelam tentang tragedi longsornya gunung sampah di TPA Leuwi Gajah tahun 2005 silam.

Baca Juga :   Bright PLN Batam Siap Gratiskan Tagihan Pelanggan 450 VA

Peristiwa naas tersebut terjadi akibat curah hujan tinggi dan ledakan gas metana pada tumpukan sampah.

Akibatnya 157 jiwa melayang dan dua kampung hilang dari peta karena tergulung longsoran sampah dari TPA Leuwi Gajah.

Adapun Hari Peduli Sampah Nasional tahun ini bertemakan ‘Indonesia Bersih, Indonesia Maju, dan Indonesia Sejahtera

Amsakar mengatakan sampah adalah sesuatu yang tidak asing bagi kita. Sampah yang diproduksi warga Batam per harinya itu 1.000 ton.

Hendaknya dengan adanya surat edaran wali kota tentang pelarangan penggunaan plastik sekali pakai dan upaya menumbuhkan kesadaran kolektif, kita harap ke depan volume sampah ini dapat kita kurangi.

Kalau informasi ini didistribusikan ke masyarakat, pasti upaya meminimalisir sampah dapat diwujudkan.

Baca Juga :   Bayarlah Listrik Tepat Waktu

“Jadi tanggung jawab kita bersama untuk menjaga kebersihan lingkungan mulai dari rumah kita sendiri. Serta mulai mengelola sampah dengan baik. Pemko berkomitmen terhadap upaya perlindungan lingkungan hidup secara umum dan khususnya mengenai pengendalian sampah,” ujarnya.

Ia berharap peringatan HPSN ini mampu membangkitkan optimisme masyarakat dengan meningkatkan kesadaran dan bekerja sama dalam mengelola sampah untuk mewujudkan Koya Batam yang bersih dan sehat.

Selain kegiatan peringatan Hari Sampah, kegiatan peduli lingkungan yang dilakukan Bright adalah kegiatan goro di Tanjung Riau dan penanaman pohon tabebuya di Galang. (*)