pelantar.id – Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati dinobatkan sebagai Menteri Keuangan terbaik atau Finance Minister of the Year 2019 Global and Asia Pacific dari majalah keuangan The Banker, Rabu (2/1/19).

Majalah keuangan yang terafiliasi Financial Times tersebut menyebut beberapa alasan terpilihnya mantan direktur pelaksana Bank Dunia itu sebagai pejabat fiskal terbaik di dunia. Secara umum, The Banker menggarisbawahi kuatnya perekonomian Indonesia di bawah kepemimpinan Sri Mulyani sebagai menteri keuangan.

The Banker menulis, bencana gempa bumi di Lombok Agustus lalu yang menyebabkan kerugian infrastruktur hingga sekitar Rp5 triliun ditanggapi Sri Mulyani dengan memodernisasi sistem respons bencana pemerintah melalui strategi pembiayaan bencana dan asuransi baru.

“Diumumkan di Oktober 2018, strategi itu akan mengasuransikan gedung-gedung publik sejak 2019, melindunginya, dan membantu mempercepat proses pemulihan,” tulis The Banker.

Sri Mulyani bersama Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF), Christene Lagarde. (Twitter) 

“Di bawah sistem lama, negara bergantung pada dana kontingensi Rp3,1 triliun tiap tahunnya yang disisihkan dari anggaran untuk menutup biaya rekonstruksi pasca-bencana,” sambung The Banker.

Majalah tersebut juga mengutip peristiwa tewasnya 21 pegawai kementerian dalam kecelakaan pesawat Lion Air beberapa waktu lalu.

Baca Juga :   Pollux Gandeng OCBC, Permudah Generasi Muda Punya Apartemen Sendiri

“Sembari menghadapi tragedi kemanusiaan itu, negara ini masih mencatatkan pertumbuhan yang mengesankan. Defisit produk domestik bruto untuk 2018 diperkirakan sekitar 1,86 persen, lebih rendah dibandingkan 2,19 persen yang diperkirakan dalam Anggaran Negara 2018,” tulis The Banker.

Selain itu, publikasi tersebut juga menyinggung langkah-langkah perubahan dalam sistem perpajakan yang diambil Sri Mulyani untuk mendorong penerimaan dan menstimulasi pertumbuhan ekonomi. Salah satu tujuannya adalah untuk meningkatkan kepatuhan wajib pajak menjadi 82,5 persen di tahun 2019 dari 74 persen di tahun 2014.

Untuk mewujudkan pertumbuhan itu, proses pembayaran pajak akan disederhanakan dan jumlah lokasi pembayaran pajak akan ditambah.

Sri Mulyani juga mengumumkan rencana mengurangi proses birokrasi dalam proses perpajakan yang rumit setelah peringkat daya saing Indonesia dalam Global Competitiveness Report 2017 turun empat peringkat ke posisi 41, dilansir dari The Banker.

“Pemotongan pajak telah disalurkan ke wilayah-wilayah lain untuk menstimulasi pertumbuhan dan mendukung perekonomian. Besaran tarif pajak penghasilan bagi usaha kecil dan menengah dipangkas sementara pajak digital akan diberlakukan bagi perusahaan e-commerce yang beroperasi dari luar negeri,” tulisnya.

Baca Juga :   Kenaikan Gaji PNS Dirapel April 2019

Selain itu, pajak pertambahan nilai ekspor jasa Indonesia diturunkan menjadi 0 persen demi mendorong bidang usaha ini. Sektor bisnis jasa yang mendapat fasilitas ini, termasuk hukum, akuntansi, dan teknologi informasi.

“Perubahan-perubahan dalam sistem pajak ini integral dengan tujuan menteri keuangan untuk mendorong pendapatan negara sebesar 12,9 persen menjadi US$146,5 miliar di 2019, dengan kenaikan pendapatan pajak diproyeksikan mewakili 80 persen dari target tersebut,” menurut The Banker.

Sri Mulyani bersama Presiden Joko Widodo.

Selain Sri Mulyani, Menteri Keuangan Portugal Mario Centeno dinobatkan sebagai menteri keuangan terbaik di Eropa, Menteri Keuangan Chile Felipe Larrain menjadi yang terbaik di Amerika, sementara Meteri Keuangan Israel Moshe Kahlon dan Menteri Keuangan Mesir Mohamed Maait masing-masing menjadi nomor satu di Timur Tengah dan Afrika.

The Banker merupakan majalah keuangan internasional yang berkantor pusat di London. Majalah ini juga merupakan sumber utama data dan analisis dalam industri keuangan dan perbankan.

*****

Sumber : CNBCIndonesia.com